Tiga Hari Bersama Penghuni Surga ( bagi yang berminat, silahkan baca berulang)

Pengantar

Berfikir tentang syurga, sebagian orang mungkin berfikir bahwa kita harus perbanyak runtinias ritual ibadah sebanyak mungkin, atau mungkin ada yang berfikir perlu naik naji berulang kali, atau bahkan ada yang TIDAK MAU berfikir lebih-lebih lagi bertindak dikarenakan oleh bayangan begitu banyak aktifitas yang HARUS dilakukan. Tetapi, marilah kita gali ilmu sebanyak mungkin sedemikian hingga bahwa, Pencapaian ke Surga-nya Allah SWT sesungguhnya dekat dan sudah ada di lingkungan kita sendiri, tinggal kita memilih Bertindak atau tidak.

Riwayat berikut merupakan satu gambaran bahwa dari sekian banyak petunjuk yang Allah Berikan, diantaranya adalah dengan memiliki rasa kasih sayang kepada Sesama Muslim, tidak memiliki prasangka buruk sedikit pun kepada mereka, berfikir positif antara sesama muslim, ikut merasa bersyukur dengan kelebihan sesama, tidak memiliki rasa dengki SEDIKIT pun dengan segala kelebihan yang Allah berikan kepada orang lain, SERTA selalu membawa sifat Rahman dan Rahim-Nya di dalam keluarga dan lingkungan kita, ternyata salah satu dari sekian kunci yang telah Allah tunjukkan sebagai jalan menuju Surga-Nya.

Semoga bermanfaat dan silahkan menyimak.

Tiga Hari Bersama Penghuni Surga

Dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Ahmad dan An-Nasa’i, Anas bin Malik menceritakan sebuah kejadian yang dialaminya pada sebuah majelis bersama Rasulullah SAW. Anas bercerita, “Pada suatu hari kami duduk bersama Rasulullah SAW, kemudian beliau bersabda, ‘Sebentar lagi akan muncul di hadapan kalian seorang laki-laki penghuni surga’. Tiba-tiba muncullah laki-laki Anshar yang janggutnya basah dengan air wudhunya. Dia mengikat kedua sandalnya pada tangan sebelah kiri.”
Esok harinya, Rasulullah SAW berkata begitu juga, “Akan datang seorang lelaki penghuni surga.” Dan muncullah laki-laki yang sama. Begitulah Nabi mengulang sampai tiga kali.
Ketika majelis Rasululah selesai, Abdullah bin Amr bin al-Ash r.a mencoba mengikuti seorang laki-laki yang disebut oleh Nabi sebagai penghuni surga itu. Kemudian dia berkata kepadanya, “Saya ini bertengkar dengan ayah saya, dan saya berjanji kepada ayah saya bahwa selama tiga hari saya tidak akan menemuinya. Maukah kamu memberi tempat pondokan buat saya selama hari-hari itu?”
Abdullah mengikuti orang itu ke rumahnya, dan tidurlah Abdullah di rumah orang itu selama tiga malam. Selama itu Abdullah ingin menyaksikan ibadah apa gerangan yang dilakukan oleh orang itu yang disebut oleh Rasulullah sebagai penghuni surga. Tetapi selama itu pila dia tidak menyaksikan sesuatu yang istimewa di dalam ibadahnya.
Kata Abdullah, “Setelah lewat tiga hari aku tidak melihat amalannya sampai-sampai aku hampir-hampir meremehkan amalannya, lalu aku berkata, Hai hamba Allah, sebenarnya aku tidak bertengkar dengan ayahku dan tidak pula aku menjauhinya. Tetapi aku mendengar Rasulullah SAW berkata tentang dirimu sampai tiga kali, ‘Akan datang seorang darimu sebagai penghuni surga, ‘Aku ingin memperhatikan amalanmu supaya aku dapat menirunya. Mudah-mudahan dengan amal yang sama ku mecapai kedudukanmu.”
Lalu orang itu berkata, “Yang aku amalkan tidak lebih daripada apa yang engkau saksikan”. Ketika aku berpaling, kata Abdullah, dia memanggil lagi, kemudian berkata, “Demi Allah, amalku idak lebih daripada apa yang engkau saksikan itu. Hanya saja aku tidak pernah menyimpan pada diriku niat yang buruk terhadap kaum Muslim, dan aku tidak pernah menyimpan rasa dengki kepada mereka atas kebaikan yang diberikan Allah kepada mereka.” Lalu Abdullah bin Amr berkata, “Beginilah bersihnya harimu dari perasaan dengki. Inilah tampaknya yang menyebabkan engkau sampai ke tempat yang terpuji itu. Inilah justru yang tidak pernah bisa kami lakukan.”

Memberikan hati yang bersih, tidak menyimpan prasangka yang jelek terhadap kaum muslim kelihatannya sederhana tetapi justru amal itulah yang seringkali sulit kita lakukan. Mungkin kita mampu berdiri di malam hari, sujud dan rukuk di hadapan Allah, akan tetapi amat sulit bagi kita menghilangkan kedengkian kepada sesama muslim, hanya karena kita duga pahamnya berbeda dengan kita. Hanya karena kita pikir bahwa dia berasal dari golongan yang berbeda dengan kita. Atau hanya karena dia memperoleh kelebihan yang diberikan Allah, dan kelebihan itu tidak kita miliki. “Inilah justru yang tidak mampu kita lakukan,” kta Abdullah bin Amr (Hayat Al-Shahabah, II, 520-521).


Pada halaman yang sama, Al-Kandahlawi menceritakan suatu hadis tentang sahabat Nabi yang bernama Abu Dujanah. Ketika Abu Dujanah sakit keras, sahabat yang lain berkunjung kepadanya.
Tetapi menakjubkan, walaupun pucat pasi, Abu Dujanah tetap memancarkan cahayanya, bahkan pada akhir hayatnya. Kemudian sahabatnya bertanya kepadanya, “Apa yang menyebabkan wajah Anda bersinar?” Abu Dujanah menjawab, “Ada amal yang tidak pernah aku tinggalkan dalam hidup ini. Pertama, aku tidak pernah berbicara tentang sesuatu yang tidak ada manfaanya. Kedua, aku selalu menghadapi sesama kaum Muslim dengan hati yang bersih, yang oleh Al-Qur’an disebut qalbun salim”
Al-Qur’an menyebut kata qalbun salim ini ketika Allah berfirman tentang suatu hari di hari kiamat, ketika tidak ada orang yang selamat dengan harta dan kekayaannya keculi yang membawa hati yang bersih.

Pada hari itu tidak ada manfaatnya di hadapan Allah, harta dan anak-anak kecuali orang yang datang dengan hati yang bersih (QS.26:89)

Di dalam islam, Rasulullah yang mulia sejak awal dakwahnya mengajarkan kepada kaum Muslim untuk memperlakukan kaum Muslim yang lain sebagai saudara-saudaranya.

Al-Qur’an mengatakan bahwa salah satu tanda orang yang beriman ialah menjalin persaudaraan dengan sesama kaum beriman lain. Al-Qur’an menggunakan kalimat yang disebut adat al-hasr, yaitu “innama” – artinya, yang tidak sanggup memelihara persaudaraan itu tidak termasuk orang yang beriman.
Imam Al-Ghazali ketika menyebutkan ayat ini juga menegaskan bahwa orang yang beriman sajalah yang dapat memelihara persaudaraan dengan sesama kaum Muslim. Hanya yang beriman yang bisa menumbuhkan kasih sayang kepada kaum Muslim. Rasulullah SAW menegaskan ayat ini dengan sabdanya : “Tidak beriman di antara kamu sebelum kamu mencintai saudaranya seperti dia mencintai dirinya sendiri.”
Rasulullah yang mulia menyebutkan bahwa salah satu tanda orang yang beriman ialah mempunyai kecintaan yang tulus terhadap kaum Muslim. Dan dalam riwayat yang lain, Rasulullah SAW bersabda: “Agama adalah kecintaan yang tulus”


シャネルベルトの価

シャネルベルトの価格は同類のベルトの価格に比較して、
比較的高価でしたと言えました。
しかし、ベルトのため素晴らしいデザインととても良い品質
シャネルバッグ
シャネル財布
シャネルコピー
シャネル激安
シャネル偽物
依然として絶えず消費者に買いに来るように引きつけます。
コピーピアス
シャネル腕時計
シャネル靴
シャネル眼鏡
シャネルピアス
シャネルバッグコピー
シャネルコピーhttp://www.cctoh.com/
まだためらっていたいくつか消費者がもあって、シャネル買いたくてしかしまた高いと感じて
シャネルバッグ新作ホワイトゴールド金具1119 可愛い優雅CHANELキャビアスキンショルダーバッグ30cm


There is really a need to

There is really a need to ask experts. Most especially that they can share a lot of good ideas about the product. - Bobby Price


Post new comment

The content of this field is kept private and will not be shown publicly.
Add image
  • Web page addresses and e-mail addresses turn into links automatically.
  • Allowed HTML tags: <a> <em> <strong> <cite> <code> <ul> <ol> <li> <dl> <dt> <dd>
  • Lines and paragraphs break automatically.
  • Images can be added to this post.

More information about formatting options

CAPTCHA
This question is for testing whether you are a human visitor and to prevent automated spam submissions.
Image CAPTCHA
Copy the characters (respecting upper/lower case) from the image.